Cerpen – UNTITTLE

wah, lama baru update lagi nih..mumpun lagi nggak ada kerjaan, aku mau posting tugas cerpenku yang belum pernah aku bacakan di kelas ;D (soalnya malu). lagi pula cerpen ini belum punya judul, mungkin lebih baik kalau judulnya UNTITTLE aja yah.
cerpen ini hanya fiksi belaka, jika ada kesamaan nama, tempat, waktu, kejadian, itu semua tanpa kesengajaan.
selamat membaca! CEKIDOOT …

UNTITTLE
           Namaku Sandra, aku  adalah seorang siswi salah satu SMA di kotaBandung. Kata teman-teman, aku itu seorang cewek yang super lebay, narsis, tapisering juga bikin jengkel. Selain itu, aku juga sering nyoba eksis di duniamaya lewat facebook, twitter, dan blog.
            Facebook, jaman sekarang siapa sihyang nggak kenal sama kata F-A-C-E-B-O-O-K ?? Bahkan nenek-nenek yang udahpunya cucu segudang pasti tau apa itu Facebook. Facebook itu bukan namapengusaha kaya, atau jenis obat terlarang. Tapi facebook itu sebuah jejaringsocial yang sangat terkenal. Di facebook ini, kita bisa nyari teman baru,ketemu sama teman-teman lama, bahkan kalau mau nyari pejuang kemerdekaan jugaada.
            Dari facebook inilah, awal dari dilemaku.Saat masih SMP, aku punya teman Namanya Nino. Bagi orang yang nggak terlalukenal sama Nino, dia itu dianggap sebagai seorang cowok yang cuek banget, sokcool, dan sombong. Tapi lain di mata orang-orang yang kenal dekat dengannya. Contohnyaaku. Bagiku, Nino itu orangnya lucu, baik, perhatian, lumayan oon sih, terussuka bikin jengkel. Tapi dari semua itu yang bikin aku jatuh hati sama dia.Untungnya, cinta aku itu nggak bertepuk sebelah tangan. Malahan, Nino pernahbilang kalau dia itu udah suka sama aku sejak kelas satu SMP. Tapi dulu nggakpernah aku respon. Waktu semester terakhir kelas 3, keadaan jadi berbalik. Akujatuh hati sama si Nino. Kami berdua tau kalau kami itu saling suka. Tapikarena waktu itu, kami nggak mau ganggu pelajaran dulu, jadi diputuskan untukpacaran setelah umur 17 tahun. Yaa, kami sih saling menjaga kepercayaan aja.Tanpa status pacaran pun, aku udah kayak orang pacaran ama Nino. bayangin aja,waktu ngurus keperluan masuk SMA, dia yang ngantar aku kemana-mana. Bahkan kitakayaknya punya ikatan batin. Setiap Nino sakit, aku pasti sakit juga.
            Satu hal yang bikin aku sedih.Sekarang, dia nggak satu sekolah lagi sama aku. Tapi tetap satu daerah kok.Pada saat awal-awal masuk sekolah, komunikasi kami lancaar banget. SMS-ansetiap hari, tiap malam telponan sampai subuh. tapi keadaan itu nggakberlangsung lama. Lama kelamaan, aku ama Nino udah sibuk sama urusanmasing-masing. Komunikasi pun lambat laun terputus. sadar akan hal itu, akunggak tinggal diam. aku selalu nyoba menghubungi Nino, tapi sayang sekalijarang direspon. Jadi aku pasrah aja nunggu kabar dari Nino.
            Berbulan-bulan aku nunggu kabar daripujaan hatiku itu, tapi nggak kunjung datang. Setiap malam, aku selalu mutarlagu Bang Toyyib, karena kayaknya pas banget gitu sama kisah ku. Walaupunbegitu, rasa cinta ku ke Nino nggak pernah berubah. Sampai pada suatu malam dibulan ramadhan, waktu itu aku lagi kedatangan tamu bulanan, jadi nggak pergishalat tarawih. So, aku putusin buat online di rumah aja. Tujuan aku onlinesaat itu, tidak lain dan tidak bukan adalah untuk nyari nenek moyang aku yangnggak pernah aku liat sejak lahir. Lagi asyik nyari, tiba-tiba ada salah satuteman facebook aku yang ngajak buat chatting. Nama akunnya facebooknya Tristan Triyugo. Nggak tau yah, itu namaasli atau bukan. Karena sekarang tuh, banyak yang nama akun facebooknya nggakasli. Ada yang pake nama sandal jepit, kertas kosong, kipas angin, tusuk es,baterai rusak, dan sebagainya. Bahkan ada juga tuh yang namanya lebih panjangdari gerbong kereta api. Heran deh, jaman emang udah edan. Kasian banget yahorang tua mereka.
            “hay” kata Tristan memulai obrolan. AkuCuma nge-bales pake emotion smile doang. Pasti dia ini anak ketiga deh.
            “anak mana” lanjut Tristan.
            “anak Indonesia” jawab aku sok cuek.
            “hahaha..kamu lucu juga yah”
            “haa? Lucu dari mana coba? Akuenggak ngelawak kok” hati aku bicara. Mungkin karena chatnya nggak akubales-bales, Tristan memulai obrolan lagi.
            “kamu pacarnya Nino yah?”
            “whaat? Bukan. Cuma temen lama” akukaget setengah mati ada yang nanya gitu ke aku.
            “jujur aja deh, Nino sering ceritaloh ke aku”
            “masa sih? kamu temen sekelasnyaNino yah?” Perasaan aku saat itu kayak gado-gado gitu. Ya iyalah, ternyata Ninoyang selama ini nggak pernah ngasi kabar ternyata sering curhat ke temennyasoal aku. Rasanya tuh kayak nge belah atmosfer, terbang bersama paus akrobatismenuju rasi bintang paaaliing manis.
            “iyalah..dia itu sering bangetcerita tentang kamu” balas Tristan. Obrolan pun berlanjut membahas tentangNino. Kata Tristan, di kelas itu Nino orangnya hiperaktif, cerewet, danlain-lain deh.
            “kamu asyik juga yah” kata Tristan
            “oh ya? Maaf..aku nggak punya uangreceh nih” kata aku nge-ledek.
            “hahaha…oh iya, soal yang tadi akutuh cuman bercanda”
            “yang mana” aku mulai kaget
            “yang bilang Nino sering cerita tentanglo ke aku. Dia nggak pernah cerita gitu kok. Aku taunya dari temen SMP nyadoang” balas Tristan sok lugu. Sumpah waktu itu rasanya tuh kayak jatuh daripesawat terbang ke dalam kotoran sapi, trus dimakan sama singa paling ganas,keluar jadi fases yang paling bau. Karena sangat terpukul, aku mutusin buatoffline dan go to sleep.
            Beberapa hari setelah kejadianmengenaskan itu, aku jadi trauma buat online. Gimana kalau tiba-tiba ada tukangsapu sekolahnya Nino yang ngajak aku chat lagi. Trus dia bilang. “kamu pacarNino yah? Hahaha..aku cuman bercanda kok, sekarang itu Nino lagi ngejalinhubungan special sama ibu kantin di sekolah” mungkin saat itu aku langsungmutusin buat tutup akun facebook, trus ngejual laptop dan rumahku. Tapi karenaudah kecanduan facebook, ya aku ngeberaniin diri aja berhubung waktu itu kanlagi puasa nih, jadi cara satu-satunya buat lupain lapar yah tentu aja online.Nggak lama waktu aku lagi asyik liat-liatin profilnya Nino, ada lagi nih yangngajak aku chat. Nama akun facebooknya BambangBieber Sang Pembunuh. Gilee…mungkin yang ngajak aku chat ini narapidanakali yah. Karena takut dibunuh, akhirnya aku bales. Ya tentu aja pake emotionsmile doang. Setelah aku buka profilnya, ternyata aku baru ingat, kita itupernah satu les. Jadi, aku welcome gitu ke dia. Ternyata si Bambang ini satukelas juga sama Nino. tapi dia nggak pernah bahas Nino tuh. Dia cumannanya-nanya soal kehidupan ku. Aku serasa jadi selebriti. Karena capekditanya-tanya terus aku bilang gini sama Bambang
            “dulu itu, kita pernah satu les loh”
            “masa sih? Serius ? ah, yang bener ?tapi kok aku kayak nggak pernah liat kamu sih?”
            Aku merenung sejenak. Aku barukeinget, kalau dulu waktu pergi les aku sering banget pake topeng monyet.Pantesan aja si Bambang nggak kenal sama aku.        Bambangpun melanjutkan obrolan yang tertunda. Kali ini, dia  minta nomor hp aku. Tadinya sih hampir akukasi nomor hp neneknya tetangga aku, tapi karena ngerasa Bambang itu orangbaik-baik dan tentu aja nggak pernah B.A.B di masjid, jadi aku kasi deh dengansyarat nggak boleh disebarin.
SetelahBambang dapat nomor hp aku, dia jadi rajin banget kirim SMS ke aku. Bahkan,waktu itu aku nggak balas SMSnya karena aku nggak punya pulsa dia ngiriminpulsa ke nomor aku. Senang banget sih dapat pulsa gratis. Tapi nanti akudikiranya cewek apaan aku juga nggak mau ngasi harapan yang lebih ke dia.Feeling aku itu nggak salah. Bambang emang lagi berusaha ngedeketin aku. Danmakcomblangnya itu adalah Tristan. Bambang dan Tristan udah sahabatan sejakSMP. Bambang juga udah nyatain perasaannya ke aku dan ngajak aku pacaran. OMG !aku pusing banget..bukan karena nggak tau mau jawab apa. Tapi karena nggak taucara jawabnya gimana. So pasti aku tolak dong, secara aku itu nggak punyaperasaan apa-apa ke Bambang aku cuman anggap dia temen doang nggak lebih. Danyang paling penting, aku punya janji sama Nino. aku juga baru inget, Bambangkan temen sekelasnya Nino. jadi nggak mungkin aku nerima Bambang. Waktukejadian itu, aku jadi keinget sama Fachri, temen SMP aku, tapi nggak sekelaskok. Beberapa minggu yang lalu dia juga nembak aku, itu sih udah yang kesekiankalinya dia nyatain perasaannya. Tapi jawaban aku tetep sama. Nggak bisa.Kenapa? Karena aku emang nganggap dia Cuma temen doang, trus parahnya lagisekarang itu dia juga sekelas sama Nino ya udah pastilah aku tolak.
Bulanramadhan pun berlalu, kabar dari Nino nggak datang-datang juga. Aku tetap sabaraja. Orang sabar kan disayang sama Allah J . udahbeberapa hari ini aku nggak pernah online, kangen juga sih sama facebook danteman-teman facebook aku yang bermacam-macam spesies. Akhirnya aku pun online.Sore itu aku bosen banget nggak ada yang narik perhatian aku di facebook. Yangada Cuma status-status nggak jelas. Ada yang lagi kasmaran, putus cinta,dimarahin mertuanya, lagi makan sama kucingnya, dan ada juga yang lagi maubunuh diri tapi sempet-sempetnya update status.
“hai,udah lama nih nggak ada kabar” tiba-tiba Tristan ngajak aku buat chat
“hehehe,lama? Nggak juga tuh.”
“ohh.Iya, visit yah blog aku.” Balas Tristan sambil memberikan alamat blognya.
karenapenasaran, aku pun ngebuka blog itu. Dan wow, aku tertarik banget sama blognyaTristan. Simple, tapi isinya keren-keren. Aku pun berminat buat belajarnge-blog sama dia. Sebenarnya sih, aku udah punya blog tapi jarang diurusin.Berantakan banget kayak gudang.
“akujuga punya blog loh” kata aku nggak mau kalah. Aku pun ngirimin alamat blog akuke Tristan. Nggak lama kemudian si Tristan pun ngebales chat aku.
“kamublogger juga yah? Tapi blog kamu berantakan banget” kata Tristan ngeledek aku
“kamutau nggak kenapa aku ngasi alamat blog aku ke kamu? udah nggak usah dijawab. kamupasti nggak tau jawabannya apa. Aku ngasi alamat blog aku tuh, supaya kamungebantu aku buat ngerapiin blog aku lagi. Aku itu hampir putus asa gara-garablog itu. Aku udah nyari bantuan dimana-mana mulai dari PBB, Obama, bahkan mbahMarijan nggak bisa ngebantuin aku. So, intinya lo mau nggak jadi guru aku?”balas aku sambil ngetik pake kaki
“boleh..taapiii…”Tristan nyoba buat aku penasaran
“tapi..wanipiro!” lanjut Tristan
“wah..jangan-janganlu anaknya gayus yah? Aku laporin ke KPK baru tau rasa lu”
“yaudah..ampun deh..gini aja. Aku minta nomor hp kamu, nanti aku hubungi waktu dantempat supaya kamu bisa belajar ngeblog. Oke”
“okedeh” aku pun ngirimin nomor hp aku ke Tristan. Aku pun offline dan sepertibiasa, go to sleep.
Beberapahari kemudian, aku dapet SMS dari Tristan.
“heiSan..apa kabar? Oh ya, gimana soal rencana belajar ngeblog..jadi nggak nih?”kata Tristan dalam SMS itu.
“baik.Jadi dong..kamu bisanya kapan?”
“nantisore gimana?”
            Sebenarnya sih waktu itu, aku lagimales keluar rumah. Soalnya lagi perawatan..gimana kalau misalnya kulit akuterbakar? Siapa yang bakal telpon pemadam kebakaran? Tapi karena antusias akubelajar ngeblog terlalu besar, yaa aku mau aja.
            “dimana ?” balas aku singkat
            “di café samping kebun binatang ituloh..yang ada akses wifi nya. Tapi jangan bawa temen yah..soalnya aku pemalu”
            Aku sempet bertanya-tanya sama diri akusendiri. Kenapa si Tristan pilih café dekat kebun binatang? Trus kenapa dialarang aku ngajak temen? Apa jangan-jangan dia mau nyulik aku, trus ngejual akuke gorilla yang ada di kebun binatang, dengan alasan aku itu anak si gorillayang waktu lahir ketuker sama anak manusia?
            “nggak boleh zuusan sama guru” kata akudalam hati. Aku pun setuju dan pada waktu yang ditentukan menuju ke TKP.
            Waktu sampai di situ, Tristan belumdatang. Jadi aku nunggu dia sambil online. Nggak lama kemudian, dia pun datang.Aku baru nyadar kalau dia itu ternyata lumayan juga. Tristan pun mulai ngajar aku.Setelah itu, kita berdua ngobrol-ngobrol. Aku nyaman banget sama dia. Dan akungerasa nyambung banget. Setelah pertemuan itu, aku mulai sering jalan barengsama dia. Sampai akhirnya, aku ngerasain apa yang aku rasain ke Nino. Aku mulaikhawatir, karena kayaknya tuh aku jatuh cinta sama Tristan. aku takutngelanggar janji aku sama Nino. tapi aku juga nggak bisa bohong yah..Tristantuh udah berhasil masuk ke dalam hati aku. Nggak tau yah caranya gimana yangpasti, dia mulai ngegantiin posisi Nino secara perlahan-lahan.
            Pada suatu malam, waktu itu akunyampe di rumah habis hang-out bareng sama Tristan. tiba-tiba Tristan ngirimin akuSMS. Dia ngungkapin perasaannya ke aku, ya ampuun seneng banget. Sakingsenengnya aku sampai ngelempar-lempar tempat tidur aku. Tristan pun nembak aku.Tapi tiba-tiba, aku nggak tau mau jawab apa. Sumpaaahh..dilema banget. Di satusisi, aku suka banget sama Tristan. tapi di sisi lain, aku ingat janji aku keNino. Trus kan, si Tristan sama si Nino satu kelas. Dia juga satu kelas samaFachri. Bahkan, dia itu sahabatnya Bambang yang pernah aku tolak. Gimana cobakalau nanti, Bambang, Fachri, Nino musuhin Tristan gara-gara aku. Sebenarnyasih, aku masih cinta sama Nino, tapi karena mengingat perlakuan Nino yang udahcuekin aku selama berbulan-bulan lamanya tanpa alasan yang jelas. Dan intinya, aku harus jawab apa ???
*bersambung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s